Weekly Chickenstrip 022: #KulTwit

cs22
KulTwit, kuliah twitter.. rangkaian tweets mengenai suatu topik tertentu dari seseorang. Bermanfaat? Kalau menurut saya pribadi sih bermanfaat banget. Tapi kadang aliran tweet yg berlebihan (bahkan dinomori 1 – sekian puluh sekian) agak menghilangkan esensi information sharingnya juga.. (apakah memang spontan dan berhubungan dengan keilmuan si pemberi kultwit? atau ternyata dia sambil baca buku atau wikipedia juga?) lama-lama annoying juga.

Pingin unfollow tapi rasanya berat hati banget, sebagian isinya bermanfaat juga. Sudah diunfollow sementara… eh penghuni timeline yang lain rajin ngeretweet juga. (Dan saya males melakukan pengaturan fitur List, juga bukan penggemar Twitter client yang beberapa diantaranya bisa filter.)

Sebagian pengguna banyak juga yang berpendapat kalau memang materinya banyak kenapa nggak ngeblog aja sih? Sayang juga kalau ilmu-ilmunya menghilang ditelan stream timeline Twitter yang arsipnya kadang susah dicari atau tercampur dengan mention dan hashtag user lain.

Bagaimana pendapat anda soal KulTwit? ^_^

50 thoughts on “Weekly Chickenstrip 022: #KulTwit

  1. Gue jg lama-lama gimana gitu kalo ngeliat kultwit, bagusan tulis di blog atuh, ruangnya luas jadi bisa lebih enak buat ngeluarin ide. Lagian susah tracking juga, jadinya loncat-loncat. But well, hak orang dengan twitternya … heheheh😀

  2. setuju. mending tulis di blog, linknya aja yang di tweet.
    masalahnya di timeline ku gak cm 1 org yg suka kultwit2an. jadi kerasa banget ganggunya klo tiba2 2 atau 3 org bikin kultwit atau twit apalah yg sambung menyambung dan panjang. belum RT-an yg sama dr temen…

  3. 1. Kayak agak kenal sama wajah dosennya.
    2. Bukan berarti kenal beliau sebagai dosen sih.
    3. Dan juga bukan berarti beliau mengenal saya.
    4. Kata kenal, wajah, dan dosen perlu dimaknai secara kontekstual.
    5. Dan untuk makna yang tergeser oleh media dan waktu, saya jadi ingat Derrida. #duerr
    6. Apa tadi ya. #duerr
    7. Kultwit OK kok. #duerr

  4. 1. #katagwsih mendingan diblog kemudian..
    2. dishare linknya di twitter sebelum…
    3. twitter jadi ajang diskusi yang lebih seru seperti ketika…
    4. dosen ngasih bahan bacaan sebelum…
    5. ngajak diskusi segala rupa di kelas
    6. demikian #kultwit ini saya akhiri


    32987463. sekian dan terima kasih

  5. Hehe. Iya ya. Saya baru beberapa bulan ini ngikuti kultweet. Dan jumlahnya juga masih “wajar”. Kalo yang sampai sekian puluh belum pernah. Soalnya juga biasanya per point. Kalo panjang-panjang memang mungkin lebih baik blog ya.

    Tapi kelebihan kalo kultweet itu mungkin orang-orang jadinya terpaksa baca ya, jadi banyak yang ngikuti. Kalo blog mungkin agak sulit bisa membuat banyak orang “terpaksa” membaca.

    Saya kira ada plus minus nya masing-masing. Dan memang klo kultweet point per point lebih bagus.

    1. RT @niwat0ri saya berjanji tidak akan menghina dosen lagi RT @niwat0ri saya berjanji tidak akan menghina dosen lagi RT @niwat0ri saya berjanji tidak akan menghina dosen lagi

  6. Sama sih. Skrg klo liat kultwit, udah scroll2 ngelewatin, kecuali klo topiknya mmg suka.

    Baiknya emang di blog aja. Apa ada sugesti kali ya, kalo kultwit lebih mudah? Maksud gw, kan ada yg belum2 udah terintimidasi sendiri mau nulis blog post.

    Eh, chicken mana ada yg melenggang anggun? Ngepak-ngepak lewat kali🙂

    (Lho, gw-nya sendiri kok malah bayangin chicken lipet-lipet baju masuk kopor, lol)

  7. blog meupakan social media yg paling lengkap dan komplit untuk menyalurkan ide dan gagasan….klo situs social network lebih baik sebagai selingan aja deh…

  8. Bergantung ke orangnya aja. Kalau yang menyampaikan memang suka pakai twitter, kenapa tidak? Kalau orang lain merasa lebih baik lewat blog, dia kan bisa juga mengabadikan kultwit tersebut di blog. Atau kalau perlu dibuat tweet aggregator🙂

  9. kayaknya sekarang kultwit mulai marak banget. beberapa mentri kadang ikutan bikin kultwit segala. sekarang si setan penomenal tukang lompat-lompat juga kadang ikut2an noh.

  10. Setuju, kultwit kadang berlebihan (copy paste-nya dari Wikipedia)😀, lebih keterlaluan lagi yang me-retweetnya….

    #kultwit + Retweet + #hashtag = kombinasi gengges mematikan🙂

  11. kalo aku sih suka banget sama kultwit. soalnya ga semua orang punya waktu buat nge-blog. lagian seringnya org yang kasi kultwit yang bermutu (hanya beberapa) itu kasinya spontan kok, ga dimaksudkan buat cerita ttg itu.
    seru, ilmunya macem-macem n spontan.

  12. kalo saya sih ga terlalu tertarik dengan yang namanya kultwit
    karena kalo menurut saya terlihat seperti nyampah gitu

    kenapa ga di tulis di blog aja?

    ya tapi semua tergantung masing masing juga sih

  13. Bagus sih, coba ada SchoolTwit, buat anak2 SD, SMP, SMA yang suka ngetweet, bisa belajar juga, hahahaha

    Rasanya jadi pengen bikin wordperess Phoenix, gimana sih bikinnya? *joged2 di tiang*

  14. iya, setuju🙂 harusna kalo panjang seperti itu dibuat blog saja. pasti banyak yang follow. kebetulan aku juga suka males untuk trace di hashtagna karena pasti di retweet banyak orang. tapi diunfollow juga sayang😦 kalo udah kaya gini, biasana aku buka halaman orang yang memberikan kultwit & lihat hasil tweetna di sana

  15. konon sih mendingan dibikin kultwit karena kalau ngelink ke blog, kasian orang-orang yang bb-nya cuma langganan pake lifestyle, ceunah~

    *melenggang*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s